Berita Olahraga Motor di Dunia – Westcoastkartclub

Westcoastkartclub.com Situs Kumpulan Berita Olahraga Motor di Dunia

Pembalap MotoGP Terunggul Sepanjang Masa

Pembalap MotoGP Terunggul Sepanjang Masa – Balap MotoGP atau Motorsports, yang secara umum, memperoleh popularitasnya karena kecepatan kendaraan yang dipamerkan. Berbeda dengan Formula 1 atau NASCAR, MotoGP mempunyai daya tarik tersendiri. Apa yang membedakan MotoGP dari NASCAR dan Formula 1 adalah perbedaannya dari keduanya, dalam bentuknya. Sementara Formula 1 adalah industri balap yang didasarkan pada supercar, MotoGP murni didasarkan pada balap sepeda motor.

Moto Grand Prix terus berkembang menjadi acara olahraga besar. Serangkaian balapan sepeda menentukan pemenangnya di akhir musim. Sebelum permulaan setiap balapan, tiga sesi uji waktu terjadi yang menentukan pembalap mana yang mulai dari posisi terdepan dan siapa yang mulai di baris terakhir. Setiap pengendara motor berlomba di bawah pakaian merek pabrikan sepeda. Merek sepeda motor seperti Honda, Ducati, dan Yamaha adalah nama terbesar di MotoGP. slot

MotoGP sudah menghasilkan banyak pembalap berkualitas dalam tujuh dekade terakhir keberadaannya. Berkut ini akan membicarakan beberapa pembalap MotoGP terbaik sepanjang masa:

1. Valentino Rossi

Pembalap MotoGP Terunggul Sepanjang Masa

Valentino Rossi tidak diragukan lagi, MotoGP GOAT, terhebat sepanjang masa. Pembalap Italia itu memiliki sembilan kejuaraan Motorsport, tujuh di antaranya diraih di liga utama tingkat atas.

Dijuluki sebagai ‘The Doctor’, statistik karier Rossi yang mencengangkan bahkan melampaui Giacomo Agostini. Dengan pergantian milenium, kemegahan Rossi sebagai pembalap kelas dunia muncul di hadapan semua orang. Dia memenangkan lima gelar berturut-turut 2001-2005 secara berurutan.

Dua dekade dalam olahraga ini dan berdiri di usia 40 tahun saat ini, Rossi adalah legenda hidup. Status superstar-nya telah banyak membantu dunia balap, membanjiri penggemar.

Valentino Rossi sudah membalap sepanjang karirnya dengan nomor 46, bahkan saat dia menjadi juara. Dia memiliki lebih dari 340 nama baru dan lebih dari 5300 poin karir, yang jauh lebih banyak dari yang lain.

Dengan 89 kemenangan dan 198 podium, Rossi memegang rekor berlimpah dan unggul di atas yang lain.

2. Giacomo Agostini

Di posisi runner up, hadir Giacomo Agostini. Pembalap Italia itu adalah duta besar olahraga ini karena dia masih bekerja untuk kepentingan Balap Grand Prix.

Agostini akan selalu dikenang oleh fans Yamaha saat menyerahkan kemenangan pertama mereka. Pada tahun 1975, ia memenangkan Kejuaraan terakhirnya bersama Yamaha, mengakhiri dominasi perusahaan sebelumnya, MV Agusta.

Ia memenangkan tujuh gelar Grand Prix berturut-turut dari tahun 1966 hingga 1972. Alhasil, Agostini menjadi wajah balap Motorsport di tahun 1970-an. Dengan 122 kemenangan karir, dia memberikan pertarungan yang sulit untuk Valentino Rossi.

Mengumpulkan 1577 poin karir dan 159 podium, Agostini diakui sebagai salah satu MotoGP terhebat sepanjang masa.

3. Marc Marquez

Marc Marquez menyerbu kancah balap MotoGP pada 2013. Menang di musim debutnya, ia menjadi pembalap pertama yang melakukannya sejak Kenny Roberts pada 1978. Alhasil, ia dijuluki ‘Ant of Cervera’, yang berarti ‘Thunder of Cervera’.

Marc telah menjadi nama rumah tangga di Spanyol, negara yang terkenal dengan kegemarannya akan balap. Dari 8 Kejuaraan Motorsportnya, Marquez telah membuat tanda yang tak terhapuskan di MotoGP dengan memenangkan 6 gelar di dalamnya.

Dia memiliki 56 kemenangan dan 95 podium dalam 127 start. Pada 2010 dan 2012, ia memenangkan Kejuaraan Moto2. Padahal, dia sudah tujuh kali merebut gelar MotoGP dari 2013-2019, hanya absen pada 2015.

Jika Anda kembali beberapa tahun kemudian, Anda mungkin juga memvisualisasikan perubahan dalam proses daftar. Jika Marquez melanjutkan performanya saat ini, dia mungkin akan ditandai sebagai pembalap MotoGP terhebat sepanjang masa.

4. Mick Doohan

Karier Michael ‘Mick’ Doohan, yang berlangsung selama sebelas musim yang panjang menunjukkan dia membalap di balapan dengan Honda-nya. Dia membalap dari 1989 hingga 2000, di mana dia menang dalam lima tahun berturut-turut dari 1994 hingga 1998.

Doohan juga dikenal sebagai mekanik karena memiliki pengetahuan dan wawasan yang luas tentang sepeda motor 500cc. Diketahui secara luas bagaimana dia biasa menyetel dan memperbaiki sepeda motor Honda-nya sendiri.

Hanya dalam 37 start, Doohan telah mengumpulkan 54 kemenangan dan 95 naik podium atas namanya. Dia juga memiliki kredit memenangkan perlombaan kejuaraan dunia Superbike.

5. Mike Hailwood

Pembalap MotoGP Terunggul Sepanjang Masa

Pebalap Inggris Mike Hailwood, yang populer dengan julukan ‘Mike the Bike’ adalah salah satu pembalap MotoGP terbaik sepanjang masa. Perdebatan bermunculan berkali-kali tentang siapa di antara dua Surtees dan Hailwood itu yang lebih baik.

Perbandingan memiliki alasan tertentu yang memvalidasi setiap poin. Mike Hailwood seperti halnya John Surtees yang telah pindah dari balap Motorsport ke balap Formula 1. Namun, tidak seperti Surtees, Hailwood tidak berhasil di Formula 1. Faktanya, kecelakaan mobil pada tahun 1981 menghapus semua mimpinya untuk sukses di bidang itu. Bersama putrinya yang berusia sembilan tahun, Hailwood mengalami nasib kematian yang tragis.

Hailwood dikenang karena empat gelar berturut-turut dari tahun 1962 hingga 1965 dalam kategori kelas utama 500cc.

6.  John Surtees

John Surtees adalah salah satu pembalap MotoGP terbaik sepanjang masa. Surtees pada tahun 1964, menjadi satu-satunya pembalap MotoGP yang memenangkan baik gelar Motorsport serta balap mobil dunia. Dia membalap untuk tim Formula 1 kelas berat seperti Lotus dan Ferrari.

Surtees memiliki empat gelar juarBalap MotoGP atau Motorsports, yang secara umum, memperoleh popularitasnya karena kecepatan kendaraan yang dipamerkan.a dunia di kategori 500cc dan tiga gelar juara dunia 350cc di kelas kucingnya. Dia memenangkan premiership Motorsport Grand Prix 1956 dan tiga gelar berturut-turut dari 1958 hingga 1960.

Surtees kebetulan adalah pendiri Organisasi Balap Surtees. Di organisasi ini, ia bekerja sebagai konstruktor untuk Formula 1, Formula 2, dan Formula 5000 selama delapan tahun. Racing Steps Foundation menunjuknya sebagai duta mereka. Dia adalah orang pertama yang memenangkan Senior TT di Isle of Man TT selama tiga tahun berturut-turut.

Begitulah kehebatannya di sirkuit Grand Prix yang dijuluki Italia Figlio del Vento (putra angin). Pada tahun 1996, Surtees dilantik ke dalam International Motorsports Hall of Fame yang telah menempatkan ceri di atas karirnya yang termasyhur.

John Surtees meninggalkan kita untuk kediaman surgawinya pada tahun 2017. Dengan demikian, menandai akhir dari pembalap British Motorsport terhebat sepanjang masa.

7. Eddie Lawson

Eddie Lawson Amerika memiliki empat Kejuaraan Dunia atas namanya. Dia dinobatkan sebagai juara dunia pada tahun 1984, 1986, dan dua tahun berturut-turut pada tahun 1988 dan 1989.

Lawson dikenal sebagai ‘Steady Eddie’ karena ketenangannya yang stabil di atas sepeda. Dia biasa menyumbang poin secara teratur.

Keteguhannya tercermin dalam kemenangan kejuaraan yang dimenangkannya bersama dua perusahaan balap yang berbeda. Dua gelar pertamanya diraih bersama Agostini Yamaha, sedangkan yang terakhir di tahun 1989 ia menangkan bersama Honda

Lawson memulai karirnya pada tahun 1983 sebagai rekan setim Kenny Roberts. Namun, dia lebih magang di musim itu. Setelah mempelajari keterampilan, dia memulai balapan secara teratur pada tahun 1984, pindah ke puncak balapan. Lawson mengejutkan seluruh dunia ketika dia memutuskan untuk berpisah dengan Yamaha. Yang lebih mengejutkan adalah kenyataan bahwa dia kemudian bergabung dengan musuh bebuyutan Rothmans Honda. Di sana dia bekerja dengan Erv Kanemoto.

Lawson dilantik di Motorcycle Hall of Fame pada tahun 1999, dan Motorcycle Hall of Fame of America pada tahun 2002. Lawson mengakhiri karirnya dengan 31 kemenangan dan 78 podium dari 127 start.

8. Casey Stoner

Casey Stoner si Australia, yang merupakan salah satu pembalap MotoGP terbaik sepanjang masa, muncul dalam daftar karena kemampuan bawaannya untuk mendorong motor lebih jauh ke depan. Stoner adalah komponen utama dalam memaksimalkan potensinya dengan sumber daya yang terbatas.

Dalam karir singkatnya, Stoner telah menunjukkan bakatnya untuk memenangkan balapan saat dia menyelesaikan dengan angka yang mengejutkan. Hasilnya, ia meraih 38 kemenangan dan 69 podium hanya dalam 115 start, menjadi salah satu pembalap MotoGP terbaik sepanjang masa.

Pada tahun 2009, Casey memulai musim dan bermimpi berjalan sampai dia jatuh sakit. Anemia melanda dan harapannya untuk merebut gelar Championship punah. Pada 17 Mei 2012, dia mengumumkan pengunduran dirinya dengan menyatakan bahwa dia lagi menikmati olahraga tersebut. Dia ingin menghabiskan waktu bersama keluarganya jauh dari tekanan politik MotoGP.

Pada 2007, dia memberi Ducati satu-satunya kemenangan mereka. Padahal, pada tahun 2011 saat kembali ke Honda, dia berpacu untuk memenangkan gelar yang membuktikan kemampuannya dengan pabrikan yang berbeda.

Merupakan kerugian besar bagi para penggemar MotoGP di seluruh dunia karena Stoner pensiun pada usia yang begitu dini.

webmaster

Back to top